KHAULA2U.com

Maafkanku Palestin, bangsaku masih lagi lena.

Di mana mujahidin Malaysia!?

Islam Is The Empire Of Faith


I made this widget at MyFlashFetish.com.

Sabtu, 29 Ogos 2009

Pendapat anda diperlukan.

Apa pendapat anda tentang blog saya?

View Results
Create a Blog Poll

Jumaat, 28 Ogos 2009

Didiklah jiwamu dengan perjuangan.

Assalamualaikum sahabat. Gambar apakah diatas? Mayat? Ya! Anda memang tepat, ia gambar mayat. Ops! Nanti, jangan takut untuk melihatnya. Jangan palingkan wajah anda dan saya ingin anda habiskan membaca artikel ini yang saya taip sendiri bukan "copy and paste".

Sahabat, jika anda sendiri takut untuk melihat gambar ini, saya ingin bertanya, bagaimana perasaan saudara-saudara kita di Palestine yang setiap hari melihat mayat bergelimpangan? Bagaimana perasaan mereka jika orang yang mereka sayangi dibunuh di hadapan mata mereka sendiri? Sebentar, saya ingin mengajak anda membayangi orang yang paling anda sayang. Bayangkan mereka adalah mayat diatas. Apa perasaan anda? Kalau anda mahu tahu, dan saya rasa anda sendiri tahu, kanak-kanak Palestine melihat pemandangan yang jauh lebih DASYAT daripada gambar ini. Jadi, malulah anda dengan mereka!

Duhai sahabatku, jiwa kita ini jangan sentiasa dididik dengan kelembutan kerana suatu hari nanti ia tidak mampu berhadapan dengan kekerasan. (saya tidak kisah jika anda langsung tidak bersetuju dengan pendapat saya). Didiklah jiwa anda dengan perjuangan. Baiklah, biar saya berikan contoh. CTH: Anak nelayan ia akan dididik dengan ombak, laut dan segala macam bahaya sebelum ia menjadi seorang nelayan berjaya. Begitu juga kita yang ingin berjuang. Jiwa kita kadangkala perlu dididik dengan mayat, darah dan sebagainya. Jangan takut untuk mencubanya kerana bayangkan betapa jauh perbezaan anda dengan bayi Palestine yang selalu disirami darah orang tersayang. Tapi awas! Saya juga tidak mengatakan yang jiwa kita tidak perlu dididik dengan kelembutan. Ya, kita perlu mendidik jiwa dalam lembut tapi tegas! Itu baru cantik!

Mungkin ada yang berpendapat, jika kita sudah terbiasa melihat mayat atau apa-apa sahaja yang berunsurkan kezaliman, maka kita akan menjadi terlalu biasa dengan perkara itu. Lalu, pembunuhan atau kematian bukanlah satu isu besar lagi bagi kita. Jadi, perasaan menyayangi manusia itu akan hilang. Begitu? Maaf, saya tidak bersetuju dengan pendapat ini. Baiklah biar saya mengeluarkan hujah. Sahabat, situasi adalah berbeza. Maksud saya, bagi rejim zionis yang sudah biasa membunuh, ya, pastinya mayat dan darah itu adalah perkara biasa bagi mereka. Saya berani mengatakan mereka sudah hilang sifat sayang sesama manusia, sifat sayang akan suatu nyawa. Makanya, mereka tidak berperikemanusiaan! Bukankah mereka pernah memakai pengikat kepala yang bertulis "born to kill". Tetapi harus diingat, bagaimana dengan warga Palestine? Setiap hari melihat mayat, organ yang terpisah daripada badan dan juga darah. Apakah mereka sudah biasa dengan itu lalu pembunuhan dan kematian menjadi perkara biasa bagi mereka? Ataupun ia bukan lagi isu besar bagi mereka? Pasti tidak bukan? Ia tetap menjadi isu besar kerana mereka bukan membunuh tetapi dibunuh! Jadi, adakah anda faham apa yang sedang saya cuba untuk sampaikan?

Jari-jemari ini masih lagi ingin menaip, namun idea di kepala tidak mampu untuk saya olah. Biar ALLAH sahaja yang memberi kefahaman kepada anda. Moga tujuan saya sampai. Pesanan saya, didiklah jiwa anda dengan seimbang keduanya, lembut tetapi tegas. Sama-samalah kita perbaiki diri. Saya memohon maaf, jika ada diantara anda yang tidak menyukai, berkecil hati atau tidak bersetuju dengan artikel ini. Saya juga manusia biasa yang tidak lepas dari melakukan kesalahan. Jadi, sudilah kiranya yang salah ditegur. ^_^

Isnin, 24 Ogos 2009

Lawak Pak Arab 2...Jgn Tiru!

video

p/s: Jangan kita jadi begini. Ambil iktibar darinya. Sampaikan waktu solat pun main-main.

Ahad, 23 Ogos 2009

Apa Dosaku Ibu???


Ibu, aku tidak berdosa. Kenapa kau buang aku dari hidupmu. Kau melahirkan aku lalu membunuhku tanpa sempat aku puas menikmati nikmat dunia. Kenapa kau memberi peluang kepadaku untuk hidup jika kau tahu, kau pasti membunuhku!!!!????? Kenapa ibu???? Kenapa?? Ibu, kau tidak layak untuk mengambil nyawaku. Ibu, binatang pun sayang akan anaknya. Tidak punya perasaan perikemanusiaankah kau ibu??!!
Ibu, aku menantimu di pintu syurga. Sekejam mana pun kau ibu, kau tetap ibu kandungku. Ibu yang bersusah payah melahirkan aku ke dunia meskipun setelah itu kau membuangku dari hidupmu. Aku berharap kau insaf akan perbuatanmu membunuh suatu nyawa yang tidak berdosa. Aku sedia memaafkanmu walaupun hatiku terguris dengan perbuatanmu. Sedangkan pengampunan allah itu melebihi segala-galanya, mohon ampunlah atas keterlanjuranmu ibu.
Ibu, aku tahu. Aku dilahirkan atas dasar nafsu. Di usia muda, kau sudah bergelar ibu. Di kala teman lain sibuk belajar, kau begitu asyik dengan khayal dunia. Akhirnya, lahirlah aku. Akhir kalam, moga kau diterima dan diampunkan tuhan.

Isnin, 17 Ogos 2009

Rintihan Anak Palestina

Ayah…!!, kata mereka kau penjahat,

padahal sebenarnya engkau bukan penjahat,ayah..!!,

mengapa mereka jauhkan aku darimu,


mereka menangkapmu tanpa memberi kesempatan,

untuk menciumku meskipun hanya sekali,

atau mengusap air mata ibu,ibu…!!,

aku melihat air mata di kelopak matamu setiap pagi,

apakah palestin tidak berhak diberi pengorbanan…??,

setiap hari aku bertanya kepada matahari,

ibu, apakah ayah akan kembali pada suatu hari,

ataukah dia akan pergi selamanya sampai hari kiamat,

atau dia akan mengusap air mata ibu yang terus menitis setiap hari…??,

wahai ayah, dimanakah engkau…??,

ooh…bayi-bayi yang dijajah,

kini telah datang hari raya baru setelah hari raya tahun lalu,

dan bayi baru pun terlahir sesudah bayi yang itu,

dan para syuhada berguguran,

setelah gugurnya syahid yang lalu,

sedang ayah masih disembunyikan di sebalik jeruji besi,

dalam sel mengerikan yang tidak layak dihuni manusia,

mana hari kemenangan dan kehancuran penjara-penjara besi itu…??,


malulah kalian…malulah kalian…malulah kalian…,


aku mahu ayah!

aku mahu ayah!

aku mahu ayah!

Rintihan Anak Tahanan ISA

Nama saya Suhaib. Saya berusia 16 tahun. Ketika bapa saya, Mat Sah Satray ditahan di bawah ISA pada 18 April tahun 2002, saya berusia 8 tahun 5 bulan. Saya masih terlalu kecil dan tidak dapat mengingati semua peristiwa. Ketika itu saya sedang tidur, tetapi terjaga apabila beberapa orang polis masuk ke bilik tidur saya dan dengan kasar menyelak cadar, mengangkat hujung tilam, menarik rak baju, membuka serta menutup almari pakaian hingga mengeluarkan bunyi kuat yang membuatkan saya terjaga.

Umi, panggilan saya pada emak, mendukung saya dan diletakkan di sebelah abah yang ketika itu duduk di sofa di ruang tamu. Aku menoleh ke arah Abah dan nampak kedua-dua tangannya bergari. Aku menangis kerana terlalu takut melihat gari itu. Gambaran gari yang melengkar di kedua-dua belah tangan Abah amat sukar untuk hilang dari minda saya......

Agak lama juga polis menggeledah rumah kami. Seorang wanita sibuk menyoal Abah dan Umi bergilir-gilir dan kemudian menulis sesuatu di atas kertas. Manakala lima orang lelaki yang lain, sibuk membuka rak buku Abah, mengeluarkan Quran dan buku-buku agama serta menyelak-nyelak setiap muka surat dengan pantas. Saya tidak tahu, apa yang mereka cari. Tidak lama selepas itu, mereka membawa Abah masuk ke dalam van putih. Umi dukung saya dan kami berdua sempat melambai tangan kepada Abah. Sebaik sahaja van putih hilang dari pandangan, aku menangis lagi sambil memanggil-manggil Abah. Saya baring di riba Umi hingga tertidur...
Saya bagaikan melalui satu mimpi buruk di mana Abah dilarikan dari rumah oleh sekumpulan lelaki. Bila terjaga dari tidur, saya mencari Abah di semua bilik termasuk bilik air tetapi tidak ditemui. Saya mendapatkan Umi yang sedang membancuh minuman untuk bertanya tentang Abah, tetapi saya nampak Umi juga sedang menangis....

Saya asyik teringatkan Abah. Dari pagi saya tunggu Abah, tengah hari, hinggalah cuaca gelap dan masuk waktu maghrib, Abah masih juga belum pulang. Saya mula menangis kerana rindukan Abah... Ketika itu telefon rumah berdering, saya dan Umi berlari ke arah telefon tetapi apabila gagang diangkat, tiada siapa yang bercakap di hujung talian....

7 tahun telah berlalu

Peristiwa buruk itu telah berlalu tujuh tahun yang lalu, namun ianya sukar untuk hilang semuanya dari fikiran saya. Tujuh tahun lalu Abah saya dibawa pergi, hingga kini beliau tidak pernah balik ke rumah kami.

Pada tahun 2009 ini, maknanya hampir separuh usia saya membesar tanpa belaian kasih sayang, bimbingan dan sentuhan Abah walaupun beliau masih hidup. Saya membesar bertemankan barang-barang peribadinya seperti jam tangan, dompet, baju, seluar, kain pelikat dan buku-buku beliau. Saya sekadar mengikuti nasihat dan kata-kata beliau melalui surat-surat kirimannya. Jika rasa terlalu rindu padanya, saya akan pakai baju, seluar dan kain pelikat beliau. Saya letak gambar Abah di dompet duit bersebelahan dengan gambar saya.

Umi akan memastikan kami melawat Abah sekurang-kurangnya dua kali sebulan. Namun waktu lawatan selama 45 minit itu jauh dari mencukupi untuk Abah menghilangkan rindu, memberikan bimbingan, tunjuk ajar serta melepaskan kasih sayangnya kepada saya.
Satu peristiwa yang tidak dapat dilupakan ialah ketika lawatan pertama ke Kem pada 24 Jun 2002. Setelah hampir tiga minggu tidak melihat Abah sejak pertemuan terakhir di Bukit Aman, saya rasa terlalu rindu kepadanya. Kami berbual selama 45 minit dan di akhir pertemuan, Abah dibenarkan keluar dari bilik kurungan untuk bersalaman dengan saya dan Umi. Abah mengangkat, mendukung dan mencium saya berkali-kali. Saya terlalu rindukan Abah dan apabila warden bertugas menyuruh Abah masuk kembali ke bilik kurungan, saya menangis dan tidak mahu melepaskan pegangan pada lengan Abah...

Bagaikan binatang di zoo

Sejak hari pertama penahanan Abah hinggalah di saat ini, saya tidak pernah berpeluang mengerjakan solat dan membaca quran bersama beliau. Saya tidak mengharapkan duit belanja atau keluar membeli belah kerana memahami semua itu tidak mungkin dapat dilakukan bersama. Namun, satu perkara yang lebih memedihkan bermula pada bulan April 2005, kami keluarga tahanan hanya dibenarkan bertemu menggunakan interkom di sebalik dinding kaca lutsinar. Bila sahaja melihat Abah di sebalik cermin kaca, hati saya terasa hancur... Ketika itu, saya teringat binatang di zoo yang diletakkan di dalam kotak kaca. Apakah dosa dan kesalahan Abah diperlakukan sedemikian rupa. Sejak tarikh itu, setiap kali melawat Abah, saya hanya berpeluang bercakap melalui interkom dan duduk di sebalik kaca. Saya hanya dapat melihat wajah Abah, tetapi tidak dapat menyentuhnya...hati ini memang pedih yang teramat sangat.
Tujuh tahun saya dipisahkan dari Abah, namun tiada sebarang tanda beliau akan dibebaskan. Walaupun pada tahun 2009 ini ada dua pembebasan beramai-ramai yang mendapat tempat di dada media, namun nama Abah saya tiada dalam kedua-dua senarai pembebasan tersebut....
Perpisahan dengan Abah benar-benar membuat saya rasa rendah diri dan terpinggir. Saya terlalu ingin menjalani kehidupan harian bersama Abah. Saya ingin makan, berbual, bergurau senda dan melakukan pelbagai aktiviti harian bersamanya. Saya juga punya keinginan mempunyai keluarga yang lengkap, sama seperti orang lain.

Hingga kini saya tidak faham kenapa Abah saya, seorang yang pendiam dan mudah tersenyum, masih juga belum dibebaskan. Saya tidak tahu apakah sebenarnya kesalahan beliau kerana tahanan ISA lain yang ditahan bersama Abah tujuh tahun dulu, hampir semuanya telah pun dibebaskan... namun Abah masih tetap dikurung di Kem. Saya setuju dengan pendapat Umi bahawa Abah sepatutnya dibicarakan di mahkamah. Kalau benar ada bukti menyatakan dia salah, sekurang-kurangnya hakim akan menetapkan, bilakah tarikh akhir dia menjalani kehidupan sebagai banduan. Saya amat sedih mengenangkan kehidupan Abah dalam ketidakpastian selama tujuh tahun dan terus berlarutan.

Saya akan terus berdoa pada Allah supaya Abah segera dibebaskan...

*Testimoni ini ditulis oleh Suhaib Mat Sah, anak kepada tahanan ISA Mat Sah Satray. Mat Sah Satray ditahan sejak tahun 2002, dituduh terlibat dalam aktiviti Jemaah Islamiah, namun tidak pernah dibuktikan di mahkamah.

Ahad, 16 Ogos 2009

Ucapan Abd Aziz Al-Rantissi..



Ucapan asy Syahid Abd Aziz Rantisi sejurus mengambil alih kepimpinan HAMAS dari Asy Syahid Syeikh Ahmad Yassin pula :


“Buat apa kita takutkan kematian, semua manusia akan mati, samada kerana dibunuh ataupun kerana sakit. Jika saya diberikan peluang untuk memilih samada ingin mati kerana sakit jantung ataupun kerana (ditembak oleh) Helikopter Apatchie, saya memilih helikopter Apatchie!”.
Hebatkan beliau sahabat?? Saya sangat mengaguminya. Klu nak tahu, beliau ni doktor kanak2.

Sabtu, 15 Ogos 2009

Lawak Pak Arab...Jgn Tiru!

video

hurm...,orang arab melawak mmg kasar...So, jgn tiru doranglah..sampaikan waktu solat pun nak main2.

Jawablah sahabatku.

Duhai sahabat..,

Benarkah, HAMAS adalah masa depan Palestine..?????
HAMAS yang ditubuhkan pada 1987 oleh syeikh Ahmad Yassin, Abd Azizi AL-Rantissi, Salah Syahadah dan lain2 akan membebaskan bumi jihad Palestine??
HAMAS yang pemimpinnya sanggup berlapar bersama rakyat adalah penamat penderitaan rakyat bumi Palestine???

Salah Syahadah

Briged Al-Qassam adalah satu gerakan yang sangat hebat. Briged ini adalah Briged komando Hamas. Jika anda mengenali Briged ini, maka anda perlu mengenali pengasas Briged komando ini. Sebagai unit paling ditakuti aleh tentera2 rejim sehingga memaksa mereka berundur dari Gaza, sudah tentu Briged ini diasaskan oleh seorang yang teguh berpegang kepada prinsip perjuangan, berani dan gagah.

Beliau adalah Syeikh Salah Syahadah!!!

Beliau sangat pandai dan mahir dalam Judo.,Beliau juga yang mengasakan Hamas bersama Syeikh Ahmad Yassin dan Abd Azizi Al-Rantissi.

Beliau syahid pada 13 Julai 2002. Tentera rejim menggunakan taktik kotor utk membunuh beliau krn Ariel Sharon, PM Zionis meletakkan Syeikh Salah sebagai musuh utama Israel. Oleh itu, tentera rejim membedil kediamannya yang turut mengorbankan 15 warga awam. Isteri dan anak2 nya juga syahid. Al Fatihah!